Walau Manchester City Menang, Pep Guardiola Marah Besar


Soal VAR Guardiola marah saat laga melawan Crystal Palace
Soal VAR Guardiola marah saat laga melawan Crystal Palace
Soal VAR Guardiola marah saat laga melawan Crystal Palace

Soal VAR Guardiola marah saat laga melawan Crystal Palace

Soal VAR Guardiola marah saat laga melawan Crystal Palace – Manajer Manchester City Pep Guardiola marah besar saat timnya tidak mendapat hadiah penalti di pertandingan melawan Crystal Palace di Liga Premier Inggris. Bahkan dirinya mengecam VAR yang ‘membiarkan’ pemainnya, Kevin De Bruyne, diganjal di kotak terlarang dalam duel di Stadion Selhurst Park, Sabtu 19 Oktober 2019 malam. Guardiola terlihat marah dan berbicara dengan nada sarkasme soal VAR saat tidak diberi penalti di laga yang dimenangkan Man City 2-0 itu. Padahal, De Bruyne dilanggar Wilfried Zaha di kotak terlarang Palace. Namun wasit Anthony Taylor tak menghadiahkan penalti atas insiden itu. Wasit memang sempat meninjau insiden itu lewat VAR. Meski butuh waktu cukup lama untuk mengamati tayangan ulangan insiden itu, Taylor tetap pada keputusannya.

Menanggapi keputusan wasit, Guardiola terang-terangan menyindir bila pemainnya suka diving. Menurut manajer asal Spanyol ini seperti dikutip Express, satu-satunya jawaban City tidak mendapat penalti adalah aksi diving dari De Bruyne. 

“Itu diving. Itu diving dan diving. Setiap pekan (pemain Man City) selalu diving. Lawan Bournemouth dan di sini (lawan Palace), itu diving.” kata Guardiola menyingkir keputusan wasit yang dinilai merugikan timnya.

“Saat melawan Tottenham (Hotspur), dinyatakan handsball di menit 94. Lalu sekarang diving lagi,” ujarnya. 

City beberapa kali kehilangan kesempatan mencetak gol atau memenangkan pertandingan karena keputusan VAR yang dinilai kontroversial. Ini yang membuat Guardiola merasa trauma dengan VAR. Saat melawan Bournemouth, gelandang David Silva dijatuhkan di kotak terlarang dan itu jelas hukuman penalti bagi Bournemouth. Namun wasit dan VAR memastikan bila insiden itu tak perlu diberi penalti. Demikian pula saat Man City menjamu Tottenham. Gol di injury time dibatalkan karena pemain The Citizens Aymeric Laporte dinilai menyentuh bola dalam proses terciptanya gol. 

Kejadian itu terulang dalam laga melawan Palace. Saat ditanya apakah dirinya frustrasi dengan keputusan itu, Guardiola langsung menjawab, “Ya.” Eks pelatih Bayern Munich ini berharap VAR bisa memperbaiki keputusan wasit di pertandingan. Namun yang terjadi justru kebalikannya. 


Like it? Share with your friends!

What's Your Reaction?

hate hate
10
hate
confused confused
3
confused
fail fail
15
fail
fun fun
13
fun
geeky geeky
11
geeky
love love
6
love
lol lol
8
lol
omg omg
3
omg
win win
15
win

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *